Mengambil Hikmah dari Sebuah Keluarga (Part 2 , The End)

Prayer-faith-God-stones

Part Sebelumnya, Klik disini…

“Bu…saya ini juga masih belajar masalah agama. Jadi bukan berarti saya lebih paham. Ehmm…setahu saya bu, apapun perintah suami selama tidak bertentangan denga syariat dan perintah Allah memang harus dipenuhi. Kalau memang dirasa ada yang tidak sesuai dengan diri kita mungkin bisa dibicarakan baik-baik. Bukan berarti menolak sih, tapi bisa jadi kondisi kita yang tidak memungkinkan. Masalah saran, ya boleh banget sebagai istri memberikan masukan, selama itu demi kebaikan bersama. ”

“Tapi saran saya gak pernah diterima mbak”

“Ehmm…kalo saran, mungkin cara kita ada yang salah bu dalam menyampaikan. Ehmm..kalau sudah diperbaiki dan masih tidak berefek, mungkin yang kesalahan bukan pada sarannya bu, tapi personal. Manusia itu kan bisa punya frame terhadap seseorang karena kebiasaan yang sudah dilakukan, jadi bisa jadi frame yang terbentuk ke ibu yang membuat sarannya tidak diterima. Maksud saya kalau sudah dicoba dengan segala hal bisa jadi yang salah bukan sarannya, tapi sudut panda seseorang terhadap kita. Mau sebaik apapu saran yang diberikan kalau sudah terlanjur punya frame tidak suka atau negatif jadi sulit diterimanya”

“Jadi saya harus bagaimana mbak?”

“Ehm…Ibu pernah coba minta tolong ke orang yang nasihatnya bisa didengar bapak?”

“Belum sih mbak…saya gak mau juga sih kalau keluarga saya sampai tahu masalah rumah tangga saya.”

“Lha bu..saya malah bukan siapa-siapanya ibu” pikir saya sambil menggaruk kepala yang tidak gatal

Suara hujan diluar terdengar semakin deras, petir dan kilat pun muncul bergantian membuat aku harus lebih berkonsentrasi mendengarkan suara si Ibu yang semakin lama terdengar semakin pelan. Suara sang Ayah yang sedang berbincang dengan sang Paman diteras rumah masih dapat sayup-sayup juga ku dengar. Ibu ini masih melanjutkan curahan hatinya, sesaat aku lihat jam didinding yang tepat berada disamping atas ku. Ternyata wsaktu sudah menunjukan pukul 19.20.

Si Ibu yang ngeh sepertinya dengan gerak tubuhku menyadari bahwa ini adalah waktu anaknya untuk belajar dan bukan sesi curhat dengan ku…

“Iya mba, nanti saya coba…soalnya kondisi saya saat ini memang berbeda dengan dulu. Dulu waktu anak saya masih 1, pelarian saya bisa ke hangout ke luar, makan keluar sama temen-temen. Tapi lama-kelamaan saya belajar juga. Saya bisa menghabiskan uang saya buat ego saya, makan, jalan-jalan setelah pulang dari kerja. Tapi saya bingung besok anak-anak makan apa kalau saya begini terus. Sekolah gimana kalau saya gak bantu suami saya kerja. Ya maklum mba, gaji PNS kan gak seberapa”

Saya tersenyum sambil manggut-manggut mendengar ucapan beliau…

“Sama jangan lupa doakan suami ibu terus ya bu, supaya Allah buka pintu hatinya bapak…”

“Saya sih sudah mendoakan suami saya mbak. Sampai kalau saya berdoa sama Allah kadang-kadang seperti orang yang sedang ngobrol gitu mbak bahasa nya..”

“Hehe…gak apa-apa bu, saya juga suka gitu kok kalau berdoa. Jadi kayak kita lagi ngobrol gitu sama Allah. Biar lebih plong curhatnya pas abis shalat”

“Kenapa hidup saya begini ya Allah…” dan…bla..bla..bla. Sambil beliau menggambarkan caranya berdoa dengan  menggerak-gerakkan tangannya ke atas layaknya orang sedang berdoa

“Iya bu, gak apa-apa…Allah Maha Tahu, InsyaAllah. Yang penting kita nya gak bosen berdoa. Kita bisa minta tolong sama siapa lagi selain ke Allah bu, yang menggerakkan hati manusia untuk membantu  kita itu Allah juga soalnya. Saya sendiri percaya sama kekuatan doa.”

“Iya mbak, saya juga percaya” katanya mantap sambil mengangguk-angguk

“Oiya bu, ngomong-ngomong masalah doa. Ada doa yang ibu bisa baca. Namanya doa pengikat hati…Ibu bisa baca doa itu setiap habis shalat. Sambil dibaca nanti sambil dibayangin wajahnya bapak, Semoga nanti Allah bisa melunakkan hatinya.”

“Oh ada mbak?” Tanya beliau memastikan dengan sangat antusias

“Ada bu, Saya punya pengalaman sama doa ini…Insyaallah kalau sungguh-sungguh doanya, Allah kabulkan”

“Oh gitu mba? Gimana ceritanya..?” Bola matanya kini nampak lebih membesar

“Ini sih bu, dulu waktu saya kerja…ada salah satu atasan saya yang emang sikapnya gak disukai sama semua bawahannya. Cara minta tolongnya, nyuruh-nyuruh gitu…pokoknya hampir semua satu departemen itu ngomongin beliau karena tiap hari ada aja yang gak disukai dari beliau. Saya sendiri termasuk yang sering dimintain tolong..yaa…saya sendiri juga harus sabar-sabar kan menghadapi beliau, kalau beliau salah pasti gak mau disalahkan. Akhirnya ya saya berdoa pakai doa itu bu, Alhamdulillah semakin kesini sikap beliau berubah, semakin lunak dan saya merasa jauh lebih bisa menghadapi beliau. Sampai temen-temen yang lain aja bingung, kenapa kalau ke saya nya jadi beda, lebih baik gitu katanya…hehe. Ya Alhamdulillah…karena gawat kan bu kalau saya kerja gak menikmati pekerjaan, setiap hari saya ngedumel terus, bisa-bisa rejeki saya malah jadi gak berkah…hehe ”

Wajah sang Ibu seketika berubah setelah mendengar cerita itu “Oh…begitu ya mbak? Boleh saya minta doanya..ada artinya dalam bahasa Indonesia kan mba?”

“Iya bu ada, nanti minggu depan Insyaallah saya bawakan buku nya. Ada artinya kok, dibuku itu juga ada semacam dzikir pagi-sore nya. Ibu bisa baca juga nanti”

“Ohhh…iya mba, makasih banyak ya…” beliau pun tersenyum

“Sama-sama bu…”

“Adeeek….Adeeeek…Ayo buruan belajar. Ini kak Linda nya udah nunggu” Finally… anak nya pun dipanggil untuk memulai belajar.

Alhamdulillah artinya si Ibu sudah lebih tenang dan uneg-uneg nya berkurang. Sesaat aku melihat lagi jam di dinding. Dan waktu sudah menunjukkan pukul 19.30 lewat beberapa menit.

Baiklah …kalau begitu jatah belajar waktu kakak adik ini masing-masing 45 menit, karena 15 menit milik mereka sudah diambil Sang Ibu, hehe…

***

Banyak hal kemudian yang saya pelajari dari keluarga ini. Salah satunya adalah selelah apapun aktivitas kita diluar, keluarga dirumah adalah bukan tempat pelampiasan rasa lelah kita, anggota dirumah adalah orang yang paling berhak mendapatkan kasih sayang dari kita. Tak seharusnya mendepatkan luapan emosi kita yang sebenarnya hanya sesaat karena dampaknya justru malah lebih besar dan dapat berefek jangka panjang daripada emosi kita yang sesaat itu.

Dan Doa, jangan pernah berhenti berdoa. Karena Allah pasti mengabulkan doa-doa kita… 🙂
Note :

  • Alhamdulillah hubungan antara anak laki-laki dan ibu-nya sudah kembali baik
  • Dan Alhamdulillah Al-Matsuratnya sudah sampai ke tangan Sang Ibu semalam… 🙂 , Semoga Allah segera kabulkan doanya ya bu…

Tamat, 27 Maret 2015

Linda J Kusumawardani

Blogger Pembelajar dari Kehidupan

Mengambil Hikmah dari Sebuah Keluarga (Part 1)

Broken Home

Jum’at, 20 Maret 2015

Senja baru saja berlalu, matahari sudah menenggelamkan dirinya diufuk barat menyisakan warna merah saga yang sayup-sayup tertutup awan kelabu.  Sore ini Kota Depok memang tampak mendung. Setelah sehari sebelumnya, disaat yang sama tubuh ku kuyup diguyur hujan yang datang mendadak tanpa memberikan aba-aba ketika aku berkendara diatas motor menuju kota itu dari tempat tinggal ku. Aku telat 15 menit dari waktu yang dijanjikan. Dengan kondisi tubuh yang kepayahan dalam balutan pakaian yang sudah tak menyisakan kering, aku bergegas mengambil gadget dan menelpon seorang ibu dari dua orang anak yang seharusnya belajar bersama ku malam itu. Dengan segera aku meminta izin tak bisa mengajar dengan alasan kondisiku yang tak memungkinkan dan tentu saja keterlambatan saat itu. Beliau menyetujui jadwal hari ini akan digantikan esok hari di jam yang sama.

Malam ini aku berharap dengan sangat Allah tidak menurunkan hujannya, minimal sebelum aku sampai dirumah dua orang murid yang sudah menunggu pastinya, sesuai janjiku kemarin. Alhamdulillah mata ku  juga mulai membaik, tidak seperti malam sebelumnya. Sehari sebelumnya, salah satu sisi mata ku masih nampak bengkak pada bagian bawah kelopak dengan warna yang cukup memerah. Aku tidak ingin dikasihani bila orang lain melihatnya, pikirku. Jangankan orang lain, aku sendiri saja ketika bercermin merasa tidak tega pada diriku sendiri….Ahh, linda seharusnya kau memang lebih berhati-hati menjaga nikmat sehat ini. Hal yang sama juga terjadi pada teman-teman sekosan, mereka juga terus saja bertanya apa aku tidak apa-apa. Well, aku pastikan aku baik-baik saja walau sambil sedikit meringis menahan sakit menjawabnya. Alhamdulillah setelah dua hari melewati kondisi terparah, bengkak dan merahnya sudah mulai berkurang hari ini. Aku jadi lebih merasa percaya diri untuk mengajar. Setidaknya, ketika bertemu dengan si anak dan orang tuanya nanti mereka tidak sibuk bertanya apa yang terjadi dengan mataku. Mungkin ini salah satu hikmah mengapa Allah menurunkan hujan mendadak itu 10 menit sebelum aku tiba ditempat tujuan.

Sejak maghrib tadi langit yang sudah mulai sayup, pertanda hujan akan kembali turun. Petir dan kilat bersahutan silih berganti. Aku yang tak ingin melakukan kesalahan untuk kedua kalinya bergegas keluar dari kosan setelah menyelesaikan shalat maghrib dan tilawah sebentar. Bersyukurnya aku, doa ku terkabul. Persis setelah aku mematikan motor dan mengunci stang kemudian masuk kedalam gerbang rumah, hujan mulai turun dan terus saja hingga semakin deras jatuhnya ke bumi. Jarak antara kosan dan murid les ku ini kebetulan memang terbilang dekat, kurang lebih 7 menit saja dengan menggunakan motor dengan kecepatan kira-kira 45 km/jam.

“Assalamu’alaykum…”

“Wa’alaykumsalam” Sahut seorang bapak yang sudah ku kenal, beliau adalah paman yang sering bertamu kerumah ini dari dua orang anak yang akan belajar dengan ku malam itu.

“Mari…mari masuk mbak” Sahut seorang bapak lainnya dengan perawakan tinggi besar dari dalam rumah. Kali ini sudah ku tebak beliau adalah Ayah dari dua orang murid ku. Jenis suara bass seperti ini hanya dimiliki oleh dua orang penghuni rumah. Selain sang Ayah, satu lagi adalah anak sulung dari pemilik rumah.

Sampai didalam rumah aku disambut lagi dengan seorang ibu yang tak lain adalah ibunda dari ketiga orang anaknya kira-kira, usianya aku prediksi 45 tahun. Sesaat setelah memberi salam pada sang Ibu, segera aku melemparkan senyum dan meminta maaf atas kejadian kemarin.

Kami pun berbincang ringan perihal anak-anaknya. Ibu ini memang sering meminta saran pada ku bila ada hal-hal yang memang dirasa penting…(Hehe…padahal siapalah aku ini). Dua pekan sebelumnya beliau bercerita bahwa anak laki-laki keduanya sudah satu bulan mogok bicara dengan beliau, kemudian uang jajan yang diberikan setiap pagi sebelum berangkat sekolah pun tidak pernah diambil. Tidak hanya itu, apa yang dimasak oleh Sang Ibunda pun tak pernah dimakannya. Masih teringat wajah beliau saat bercerita, hanya raut wajah kecewa namun lisannya terus saja mendoakannya. Beliau sadar betul, apapun yang dikatakan kepada anaknya akan menjadi doa. Selama satu bulan itu beliau benar-benar menjaga lisannya, agar tak mendoakan sesuatu yang buruk untuk sang anak. Sebagai seorang ibu yang memiliki kasih sayang tentu berbagai usaha telah dilakukan, mulai dari mengajak berbicara, meminta maaf dan mendoakan. Namun selama itu, perilaku anaknya masih belum berubah. Sepele sebenarnya, semua ini terjadi sejak permintaannya untuk membeli sebuah jaket tidak dikabulkan oleh sang Ibu. Dia berpikir bahwa Ibunya pilih kasih pada kakak dan adiknya. Dia merasa selama ini tidak pernah meminta apapun, ini adalah permintaan pertamanya dan itu tidak dikabulkan. Aku sedih mendengarnya… 😦 , Seharusnya dia menghitung lebih banyak lagi, apa yang telah diberikan oleh Ibunda hingga dia sebesar ini. Dan waktu satu bulan adalah waktu yang sangat lama untuk ngambek begitu. Apalagi ini pada orang tua dan itu Ibu.

Aku menyarankan untuk bekerjasama dengan sang ayah untuk memberitahu anaknya pelan-pelan. Namun, ekspresi wajah sang ibu tertunduk sambil mengatakan “Bapaknya itu gak deket sama anak-anak, mbak. Dia gak peduli dengan apa yang terjadi, cuek saja”

*Deg….Astaghfirullah… aku hanya bisa menarik nafas panjang mendengar kalimat ini. Sedihku kini bertambah-tambah  😦 . Bagaimana perkembangan anak-anaknya dalam segala hal bisa sehat bila tidak ada kerjasama antara Ibu dan Ayah dalam mendidik anak-anaknya. Sejak itu, aku mulai mengerti kenapa dua orang anak yang belajar dengan ku memiliki kadar tanggung jawab, disiplin dan mental yang tidak cukup baik.

Kok horor banget ya dengernya…Waktu itu cuma bisa berdoa dalam hati “Ya Allah mampukan aku dan suami ku kelak menjadi orang tua terbaik yang dapat mendidik anak-anak kami untuk menjadi hamba-hamba terbaik dimuka bumi dan tidak hanya mengantarkan mereka ke gerbang kesuksesan dunia. Namun mengantarkan mereka sampai ke syurga” Baca lebih lanjut

.: Belajar dari Sekitar :.

belajarAlam

Bismillahirrahmanirrahim…

Belajar tak hanya sekedar duduk dikelas, mendengarkan khutbah guru atau dosen kemudian mencatat dan menghafal. Katakanlah saya tidak terlalu sepakat dengan ini. Namun saya sepakat bila itu adalah salah satu tempat atau sarana menimba ilmu pengetahuan.

Saya juga sepakat kalau belajar itu tidak hanya di sekolah atau Universitas. Terlalu sempit bila orang memandang kecerdasan seseorang hanya dari IQ nya saja. Padahal sekarang tingkat kecerdasan seseorang juga diukur dari EQ, ESQ dan lainnya. Ahh… Allah itu memang Maha Luas ilmu nya dan hanya Allah lah yang Maha Memiliki Lautan ilmu itu. Yang tidak pernah memilih kepada siapa ilmu itu harus dibagikan. Mengapa ?? Ya, karena semua tergantung pada diri kita sendiri  apakah kita mau untuk mencari dan mempelajarinya.

Okesipp saya lanjutkan. Saat ini saya ingin berbagi 3 cerita yang saya temui dan saya ambil pelajaran dari dalamnya. Alhamdulillah…akhirnya, Setelah lama saya tidak posting. Sekarang akhirnya saya bisa lagi berbagi cerita lewat tulisan…

Baiklah…Cerita pertama. Langsung saja, pertama kali saya melihat beliau saya langsung mengaguminya. Ini mengenai cerita ibu pedagang yang mencoba mengais rejeki di Gang Senggol , salah satu gang untuk menembus menuju kampus saya Universitas Indonesia. Tidak ada yang istimewa dengan dagangannya. Hanya tissue yang biasa dijual dua ribuan dan permen yang dibungkus plastik kecil-kecil. Tak ada yang istimewa bukan??? Memang ini tidak istimewa…hehe. Okeh, kembali serius. Diam-diam ada hal yang membuat saya bangga pada sosok beliau adalah kondisi fisik beliau yang tuna netra. Beliau tidak memanfaatkan fisik tersebut dengan meminta-minta. Beliau memilih jalan yang lebih mulia untuk menjemput rejekinya dengan tidak khawatir  bila nanti ada mahasiswa atau orang yang iseng sengaja mengambil barang dagangannya. MasyaAllah…saya yang sehat dan lengkap begini jadi malu dengan semangat beliau…Mencari rejeki ternyata tidak hanya sekedar banyak secara kuantitas tapi bagaimana cara mendapatkannya agar rejeki itu menjadi barokah…Semoga Allah memberikan kelapangan rejeki yang barokah pada beliau ya, aamiin…:-) . Nahh…pesan saya buat temen-temen yang gak sengaja lewat gang ini jangan segan2 ya beli tissue ataupun permen yang dijual beliau ya… 🙂

  Baca lebih lanjut

Karena Ukuran Kita Tidak Sama

Saya Boleh Copas Taujih ini dari Ust. Salim A Fillah…


Seperti sepatu yang kita pakai, tiap kaki memiliki ukurannya
memaksakan tapal kecil untuk telapak besar akan menyakiti
memaksakan sepatu besar untuk tapal kecil merepotkan
kaki-kaki yang nyaman dalam sepatunya akan berbaris rapi-rapi

 

Seorang lelaki tinggi besar berlari-lari di tengah padang. Siang itu, mentari seakan didekatkan hingga sejengkal. Pasir membara, ranting-ranting menyala dalam tiupan angin yang keras dan panas. Dan lelaki itu masih berlari-lari. Lelaki itu menutupi wajah dari pasir yang beterbangan dengan surbannya, mengejar dan menggiring seekor anak unta.

 

Di padang gembalaan tak jauh darinya, berdiri sebuah dangau pribadi berjendela. Sang pemilik, ’Utsman ibn ‘Affan, sedang beristirahat sambil melantun Al Quran, dengan menyanding air sejuk dan buah-buahan. Ketika melihat lelaki nan berlari-lari itu dan mengenalnya, Baca lebih lanjut

.: Berdialog Dengan Malam :.

Saat malam tak kunjung pergi, aku mulai bertanya…duhai malam kemana mentari? Mengapa dia tak hadir, aku menunggunya, aku ingin kembali mengukir senyum dengan nya.  Aku yakin dia akan datang setelah mu…

Apakah kau tak senang pada ku??? Tanya malam dengan penuh rasa penasaran

Siapa yang mengatakan demikian wahai malam???Aku senang padamu, Walau aku sempat terkejut dengan warna mu, namun tanpa mu aku tak kan sekuat ini dalam menjalani hidup. Kau yang telah mengajarkan ku untuk tetap berjalan dalam gelap, mengajak ku untuk tetap melihat dalam pekat, walau cahaya bulan milikmu tak seterang matahari, namun cahaya mu yang tetap menguatkan ku dalam menyusuri jalan, cahaya yang Allah berikan untuk tetap menuntunku saat berada bersama mu. Tahu kah kau??Saat aku dalam kepanikan, kegelisahan, ketakutan bertemu dengan mu, aku terus berdoa agar Allah tak membiarkan ku sendiri. Hingga akhirnya, Allah berikan sinar bulan bersama rasi rasi bintang untuk terus menuntun ku dalam menyusuri setapak demi setapak jalan. Tidak hanya itu malam!! karena dengan kau jugalah Allah telah menyadarkan ku dari cahaya mentari yang terkadang menyilaukan pandangan ku dari tujuan hidup ku yang sebenarnya.

Lalu, mengapa kau ingin segera pergi meninggalkan ku jika kau senang bersama ku?? Baca lebih lanjut

Mengambil Hikmah…(Episode : Gara-gara Kunci)

Mengambil Hikmah…(Episode : Gara-gara Kunci)

Pagi itu cerah secerah wajah Icha yang dipenuhi dengan senyuman, berjalan berangkat menuju tempatnya bekerja dengan penuh semangat 45. Sambil mendengarkan lagu-lagu Maher Zain icha menggunakan headset yang sudah menempel ditelinganya, dia membaca artikel-artikel berita pagi dengan gadgetnya yang hampir tidak pernah terlepas dari tangannya selama perjalanan dalam angkutan umum itu.

Namun, tiba-tiba icha membuang gadget itu dari tangannya. Gerakan itu terlihat reflek tidak direncanakan.

“Kenapa cha????” tanya Ira, teman perjalanan yang juga satu kantornya.

“Kunci…kunci…” Icha menjawab sambil merogoh-rogohkan tangan ke dalam tasnya. Selama beberapa saat dia tetap mencari disemua kantong dalam tasnya. Baca lebih lanjut

Surat untuk Allah…

Duhai Allah…izinkan untaian kata ini tertulis untuk-Mu.

Rabbi…Telah Kau ciptakan kami, manusia menjadi makhluk-Mu yang paling sempurna dibandingkan dengan makhluk-Mu yang lain.

Kau berikan kami akal untuk berpikir. Berpikir mengenai segala penciptaan-Mu hingga kami mampu mengenal-Mu darinya. Berpikir tentang indahnya ciptaan Mu yang terhampar luas di alam ini yang darinya kami akan mengenalkan pada anak cucu kami tentang keberadaan-Mu.

Bak karpet hijau terhampar luas hijau daun-daun, pepohonan dan rerumputan itu nampak tak berujung…

Bagaikan akuarium raksasa Kau ciptakan luasnya lautan beserta ikan-ikan didalamnya

Seperti tiang menjulang tinggi Kau ciptakan gunung itu… Baca lebih lanjut