Mengambil Hikmah dari Sebuah Keluarga (Part 2 , The End)

Prayer-faith-God-stones

Part Sebelumnya, Klik disini…

“Bu…saya ini juga masih belajar masalah agama. Jadi bukan berarti saya lebih paham. Ehmm…setahu saya bu, apapun perintah suami selama tidak bertentangan denga syariat dan perintah Allah memang harus dipenuhi. Kalau memang dirasa ada yang tidak sesuai dengan diri kita mungkin bisa dibicarakan baik-baik. Bukan berarti menolak sih, tapi bisa jadi kondisi kita yang tidak memungkinkan. Masalah saran, ya boleh banget sebagai istri memberikan masukan, selama itu demi kebaikan bersama. ”

“Tapi saran saya gak pernah diterima mbak”

“Ehmm…kalo saran, mungkin cara kita ada yang salah bu dalam menyampaikan. Ehmm..kalau sudah diperbaiki dan masih tidak berefek, mungkin yang kesalahan bukan pada sarannya bu, tapi personal. Manusia itu kan bisa punya frame terhadap seseorang karena kebiasaan yang sudah dilakukan, jadi bisa jadi frame yang terbentuk ke ibu yang membuat sarannya tidak diterima. Maksud saya kalau sudah dicoba dengan segala hal bisa jadi yang salah bukan sarannya, tapi sudut panda seseorang terhadap kita. Mau sebaik apapu saran yang diberikan kalau sudah terlanjur punya frame tidak suka atau negatif jadi sulit diterimanya”

“Jadi saya harus bagaimana mbak?”

“Ehm…Ibu pernah coba minta tolong ke orang yang nasihatnya bisa didengar bapak?”

“Belum sih mbak…saya gak mau juga sih kalau keluarga saya sampai tahu masalah rumah tangga saya.”

“Lha bu..saya malah bukan siapa-siapanya ibu” pikir saya sambil menggaruk kepala yang tidak gatal

Suara hujan diluar terdengar semakin deras, petir dan kilat pun muncul bergantian membuat aku harus lebih berkonsentrasi mendengarkan suara si Ibu yang semakin lama terdengar semakin pelan. Suara sang Ayah yang sedang berbincang dengan sang Paman diteras rumah masih dapat sayup-sayup juga ku dengar. Ibu ini masih melanjutkan curahan hatinya, sesaat aku lihat jam didinding yang tepat berada disamping atas ku. Ternyata wsaktu sudah menunjukan pukul 19.20.

Si Ibu yang ngeh sepertinya dengan gerak tubuhku menyadari bahwa ini adalah waktu anaknya untuk belajar dan bukan sesi curhat dengan ku…

“Iya mba, nanti saya coba…soalnya kondisi saya saat ini memang berbeda dengan dulu. Dulu waktu anak saya masih 1, pelarian saya bisa ke hangout ke luar, makan keluar sama temen-temen. Tapi lama-kelamaan saya belajar juga. Saya bisa menghabiskan uang saya buat ego saya, makan, jalan-jalan setelah pulang dari kerja. Tapi saya bingung besok anak-anak makan apa kalau saya begini terus. Sekolah gimana kalau saya gak bantu suami saya kerja. Ya maklum mba, gaji PNS kan gak seberapa”

Saya tersenyum sambil manggut-manggut mendengar ucapan beliau…

“Sama jangan lupa doakan suami ibu terus ya bu, supaya Allah buka pintu hatinya bapak…”

“Saya sih sudah mendoakan suami saya mbak. Sampai kalau saya berdoa sama Allah kadang-kadang seperti orang yang sedang ngobrol gitu mbak bahasa nya..”

“Hehe…gak apa-apa bu, saya juga suka gitu kok kalau berdoa. Jadi kayak kita lagi ngobrol gitu sama Allah. Biar lebih plong curhatnya pas abis shalat”

“Kenapa hidup saya begini ya Allah…” dan…bla..bla..bla. Sambil beliau menggambarkan caranya berdoa dengan  menggerak-gerakkan tangannya ke atas layaknya orang sedang berdoa

“Iya bu, gak apa-apa…Allah Maha Tahu, InsyaAllah. Yang penting kita nya gak bosen berdoa. Kita bisa minta tolong sama siapa lagi selain ke Allah bu, yang menggerakkan hati manusia untuk membantu  kita itu Allah juga soalnya. Saya sendiri percaya sama kekuatan doa.”

“Iya mbak, saya juga percaya” katanya mantap sambil mengangguk-angguk

“Oiya bu, ngomong-ngomong masalah doa. Ada doa yang ibu bisa baca. Namanya doa pengikat hati…Ibu bisa baca doa itu setiap habis shalat. Sambil dibaca nanti sambil dibayangin wajahnya bapak, Semoga nanti Allah bisa melunakkan hatinya.”

“Oh ada mbak?” Tanya beliau memastikan dengan sangat antusias

“Ada bu, Saya punya pengalaman sama doa ini…Insyaallah kalau sungguh-sungguh doanya, Allah kabulkan”

“Oh gitu mba? Gimana ceritanya..?” Bola matanya kini nampak lebih membesar

“Ini sih bu, dulu waktu saya kerja…ada salah satu atasan saya yang emang sikapnya gak disukai sama semua bawahannya. Cara minta tolongnya, nyuruh-nyuruh gitu…pokoknya hampir semua satu departemen itu ngomongin beliau karena tiap hari ada aja yang gak disukai dari beliau. Saya sendiri termasuk yang sering dimintain tolong..yaa…saya sendiri juga harus sabar-sabar kan menghadapi beliau, kalau beliau salah pasti gak mau disalahkan. Akhirnya ya saya berdoa pakai doa itu bu, Alhamdulillah semakin kesini sikap beliau berubah, semakin lunak dan saya merasa jauh lebih bisa menghadapi beliau. Sampai temen-temen yang lain aja bingung, kenapa kalau ke saya nya jadi beda, lebih baik gitu katanya…hehe. Ya Alhamdulillah…karena gawat kan bu kalau saya kerja gak menikmati pekerjaan, setiap hari saya ngedumel terus, bisa-bisa rejeki saya malah jadi gak berkah…hehe ”

Wajah sang Ibu seketika berubah setelah mendengar cerita itu “Oh…begitu ya mbak? Boleh saya minta doanya..ada artinya dalam bahasa Indonesia kan mba?”

“Iya bu ada, nanti minggu depan Insyaallah saya bawakan buku nya. Ada artinya kok, dibuku itu juga ada semacam dzikir pagi-sore nya. Ibu bisa baca juga nanti”

“Ohhh…iya mba, makasih banyak ya…” beliau pun tersenyum

“Sama-sama bu…”

“Adeeek….Adeeeek…Ayo buruan belajar. Ini kak Linda nya udah nunggu” Finally… anak nya pun dipanggil untuk memulai belajar.

Alhamdulillah artinya si Ibu sudah lebih tenang dan uneg-uneg nya berkurang. Sesaat aku melihat lagi jam di dinding. Dan waktu sudah menunjukkan pukul 19.30 lewat beberapa menit.

Baiklah …kalau begitu jatah belajar waktu kakak adik ini masing-masing 45 menit, karena 15 menit milik mereka sudah diambil Sang Ibu, hehe…

***

Banyak hal kemudian yang saya pelajari dari keluarga ini. Salah satunya adalah selelah apapun aktivitas kita diluar, keluarga dirumah adalah bukan tempat pelampiasan rasa lelah kita, anggota dirumah adalah orang yang paling berhak mendapatkan kasih sayang dari kita. Tak seharusnya mendepatkan luapan emosi kita yang sebenarnya hanya sesaat karena dampaknya justru malah lebih besar dan dapat berefek jangka panjang daripada emosi kita yang sesaat itu.

Dan Doa, jangan pernah berhenti berdoa. Karena Allah pasti mengabulkan doa-doa kita… 🙂
Note :

  • Alhamdulillah hubungan antara anak laki-laki dan ibu-nya sudah kembali baik
  • Dan Alhamdulillah Al-Matsuratnya sudah sampai ke tangan Sang Ibu semalam… 🙂 , Semoga Allah segera kabulkan doanya ya bu…

Tamat, 27 Maret 2015

Linda J Kusumawardani

Blogger Pembelajar dari Kehidupan

Iklan

Doa Bunda Zainab Al-Ghazali

Ini adalah doa ibunda Zainab Al Ghazali rahimahullah ketika beliau mengalami penyiksaan dipenjara…

“Ya Allah sibukkanlah aku dengan (mengingat)-Mu, hingga melupakan selain-Mu. Sibukkanlah aku dengan (mengingat)-Mu, wahai Tuhanku. Wahai zat Yang Maha Esa, wahai zat Yang menjadi tempat bergantung. Bawalah aku dari alam kasar (dunia) ini. Sibukkanlah aku agar tidak mengingat seluruh hal selain-Mu. Sibukkanlah aku dengan (mengingat)-Mu, bawalah aku di hadirat-Mu. Berilah aku ketenangan yang sempurna dari-Mu. Liputilah aku dengan pakaian kecintaan-Mu. Berikanlah kepadaku rezeki mati syahid dijalan-Mu. Karunikanlah kepadaku kecintaan yang tulus kepada-Mu, keridhaan pada (ketentuan)-Mu dan Ya Allah, teguhkanlah diriku, sebagaimana keteguhan yang dimiliki oleh para ahli tauhid ya Allah!”

Doa yang sangat indah…

2 November 2013

Pengagum karakter, kisah dan sejarah mu…

Linda J Kusumawardani…

Ramadhan dan Pohon Kehidupan

Malam 28 Ramadhan…Cukup lama sekali rasanya aku tidak mengisi blog kesayangan ku ini. Seandainya saja mau beralasan, sudah banyak alasan dalam lemari ku untuk diberikan, penuh sesak tak muat lagi…(hehe… 😀 ). Ahh…tapi, itu tetaplah menjadi sebuah alasan. Menghidupkan semangat menulis terkadang tidak semudah yang aku bayangkan. Saat ide muncul namun kondisi fisik tidak mendukung, menulis tidak akan menjadi optimal. Saat semangat menulis ada, namun ide tenggelam tetaplah tidak akan menghasilkan sebuah karya. Itulah yang terjadi belakangan ini, beberapa hari dan minggu lalu waktu ku banyak yang tersita karena satu dan lain hal. Tidak ingin dipikirkan sebenarnya, tapi ternyata sering sekali melintas dalam pikiran…Harap dimaklumi, karena saya adalah perempuan, jadi hal-hal kecil pun bisa jadi dipikirkan… Tapi, alhamdulillah semua bisa diselesaikan dengan baik.

Tekad saya menulis semakin besar setelah semua hal yang menyita waktu saya itu teratasi satu per satu. Namun…sayang nya hanya tekad. Karena ide menulis itu masih belum muncul…ckckck. Sampai akhirnya masih tak ada karya terbaru di blog kesayangan ku ini….

Dalam kegalauan mencari inspirasi kesana kesini, tiba-tiba aku menemukan sesuatu dalam PC laptop ku. Alhamdulillah….

Tidak sengaja membuka file-file lama…aku menemukan sesuatu dalam PC yang ternyata pernah aku buat dulu. (Dulu…) aku menyebut ini “My Life Tree” atau mungkin bisa disebut sebagai proposal kehidupan. Hal ini mengingatkan ku tentang banyak hal…mengenai masa lalu, harapan, cita-cita dan masa depan…

Alhamdulillah…kali ini, biarkan ini menjadi inspirasi saya menulis. Sekaligus saya juga ingin berbagi….

File ini di buat sekitar 3 tahun yang lalu saat semua harapan terasa begitu jelas, saat mimpi terasa begitu dekat. Mengapa harus ragu bermimpi jika itu semua gratis (Nggak pake bayar…). Walau beberapa bagian dari pohon ini belum diperoleh semua, namun…cukuplah sampai saat ini aku ucapkan Alhamdulillahirabbil’alamin…

Ini adalah beberapa harapan ku beberapa tahun yang lalu. Tentu saja saat ini pohon itu semakin saja tumbuh dan berkembang seiring dengan berjalannya waktu…Berhubung baru ditemukan dan tidak sempat direvisi, jadi saya posting saja apa adanya…

Dalam Pohon Kehidupan yang ku buat, terdapat beberapa warna, yaitu

Warna Biru, artinya Cita-cita tertinggi

Warna Hijau, artinya Alhamdulillah sudah Allah berikan

Warna Kuning, artinya Masih saya lakukan/ jalani/ ikhtiarkan  sampai saat ini

dan Warna Putih, artinya Allah masih memeluknya hingga kelak diberikan-Nya pada saat yang tepat

Dengan menaruh setiap niat-niat baik, melalui ikhtiar yang baik dan menyerahkan apapun pada-Nya…Alhamdulillah, selalu ada alasan untuk bersabar dan berhusnudzon untuk setiap hasil terbaik dalam menjalani hidup.

Saat ada air mata, selalu ada senyum merekah yang Allah berikan untuk membahagiakan kita. Saat sebuah kesabaran terasa terlalu lama dalam hati, akan ada sebuah garansi yang Allah berikan melalui pengabulan doa dengan cara yang begitu indah. Saat kesulitan dalam menjalani hidup kembali menyapa, selalu ada tangan-tangan Allah yang bekerja untuk meringankannya.

Semoga kesabaran tak pernah menemui tepi nya, karena ujian hidup adalah keniscayaan…

Menjelang beberapa hari berakhirnya Ramadhan yang merupakan bulan Mustajabnya doa dengan segala rahmat dan ampunan-Nya, rajutan doa dan harapan terus dibentangkan karena Allah akan memudahkan proses pengabulan setiap niat-niat baik.

Dengan sebuah keyakinan atas kasih sayang-Nya, Allah yang maha baik akan menggenapkan setiap doa dalam setiap ranting dari pohon kehidupan ini…aamiin ya rabbal’alamin…

Pohon Kehidupan

16 Agustus 2012 / 28 Ramadhan 1433H

Linda J Kusumawardani

Blogger ^Pembelajar dari Kehidupan^

Menggapai Cita dalam Cinta….

Menggapai Cita dalam Cinta….InsyaAllah Tahun Depan….Man Jadda WaJada…


Rabbi…Sebaik-baik niat kami letakkan di dalam qalbu terdalam…

sebaik-baik ikhtiar sedang kami upayakan….

Dan sebaik-baik doa kami panjatkan…


Maafkan kami ya Rahman ketika dosa-dosa kami menjadi penghambat dalam proses pengabulan doa…Terimalah taubat kami ya Rahim…


Ya Rabb…Saksikanlah semua proses ini…

Bantu kami untuk tetap dalam keistiqomahan dalam menjalaninya

Sungguh tak ada keraguan dalam hati ketika Kau-lah yang menjadi sutradara dalam hidup kami

Mudahkan kami ya Rabb…

Menembus segala ketidakmungkinan dalam kacamata kami yang hanya seorang manusia biasa…

Namun sungguh kami yakin dan percaya bahwa tidak ada hal yang tidak mungkin bagi Mu…

Dan kini harapan itu hanya kami gantungkan pada Mu, wahai Sang Ilahi Rabbi….


These words also dedicated for my sister (eLa). I’m sure that Allah is going to hear our prayer…. Keep husnudzon to Him…Then He will give us the best answer and result…. Amin….

Nice One Words For us….

“Hold my hand my friend, We can save the good spirit of me and you…For another chance, And let’s pray for a beautiful world A beautiful world I share with you” (Maher Zain)