Cerita-Cerita (Cerita Masalah Jodoh)

Ini hanya sebuah cerita….cerita biasa, biasa saja…bener deh. Tapi kalau saya inget-inget cerita ini, lucunya membuat saya tepok jidat…hehe *tepokjidat* (Tuh kan baru aja dibilangin!).

Karena merasa lucu, jadi ya saya tertarik buat nyeritain lagi… :D

Begini ceritanya….dikantor saya yang sekarang, sepertinya tema “pernikahan” lagi naik daun dikalangan wanita. Selalu aja ada yang dibahas, sedikit-sedikit bahkan kadang suka nyelip-nyelip dibahasan tertentu walaupun gak nyambung sama bahasan itu :D. Yang jadi tersangka tentu saja semua perempuan yang berstatus single dikantor, mulai dari saya yang berusia 24 tahun (paling muda ceritanya) sampai yang 10 tahun lebih tua dari saya (Paling “dewasa” ceritanya) dan belum menikah. Mungkin karena semua punya niatan nikah secepatnya. Eh, bahkan yang sudah menikah pun gak jarang ikut-ikut berbagi pengalamannya…hehe. Ada yang bahas mantan-mantannya, saya cuma bisa dengerin…karena Alhamdulillah kalo saya gak pernah punya. Ada juga yang bahas tentang pacarnya, saya cuma bisa ikut mendoakan supaya mereka segera menikah. Dan alhamdulillah saya juga gak punya, kalo pun ada pasti nanti itu udah halal… (Iya kan sayang? *nanya sama calon suami ceritanya* :D)

Nah, Kejadian ini adalah salah satu dari bagian dari sekian jumlah bagian yang pernah dibahas. Kejadian ini terjadi diminggu lalu, tapi saya lupa kapan tepatnya…

Sore itu, waktu menunjukan pukul 15.30, waktu saya melihat jam. “Wah…sudah ashar” saya membatin. Kebetulan juga leher saya udah pegel banget berlama-lama didepan layar komputer. Akhirnya saya pun mengajak teman saya…”Mba, shalat yuk ah”…”Tar dulu, nanggung nih kerjaan” Jawab seseorang dari sebrang meja kerja saya.
Saya Tanya lagi sama mba yang lain, “Mba, shalat yuuk.”

“Bentar dulu, gw mau istirahat bentar.”

Yaudah lah, akhirnya saya duluan ke mushola yang kebetulan itu jaraknya gak jauh dari ruangan saya. Setelah saya masuk eh, udah ada orang yang lagi shalat di mushola wanita (Sebut saja namanya Mba Anggi).

Saya agak tergoda nih ceritanya, karena punggung saya agak pegel-pegel. Akhirnya saya pun rebahan dulu sebentar. Tidak sampai 5 menit eh tiba-tiba ada teman yang masuk (kali ini sebut saja namanya Mba Sari). Sepertinya mba Sari sudah ambil wudhu karena sudah ambil mukena setelah masuk ke mushola.

Saya pun menegurnya “Eh, mba…mau shalat ya. aku kerjaan lagi banyak, punggung pegel banget jadi aja mau shalat ke pending rebahan dulu bentar…hehe”

Entah apa yang terlintas dibenaknya tiba-tiba mba sari menanyakan sesuatu. Sambil menggunakan mukena, mba sari bertanya “Eh, Linda kamu itu penganut paham ini ya…ehmm…ehmm…” sambil berpikir

“hah, paham apa mba?” bingung saya

“Itu…itu…itu lho…apa namanya???” Mba sari masih berpikir dan aku tambah bingung

“Lah, mana ku tahu. Paham apaan sih mba? Komunisme, Liberalisme…enggak kok” aku jawab aja sekena nya karena masih bingung ceritanya

“Bukan…bukan itu…itu lho…itu” masih belum ketemu ceritanya

“Paham apaan sih mba?”saya jadi penasaran banget nih dan akhirnya memposisikan diri duduk, karena sepertinya ini serius…

Dan akhirnya mba Sari inget mau ngomong apa…“Ahh…itu, paham untuk tidak pacaran sebelum nikah. Paham adanya tahap pengenalan gitu sebelum pernikahan.”

Haaah…jadi paham itu toh yang mau diomongin dari tadi, kok susah banget mba ngomongnya. Langsung aku tegaskan “Ta’aruf maksudnya mba???”

“Nah…iya itu.”

O_o  “Ohhh, itu toh kirain tadi paham apaan.”

Mba sari…mba sari ngomong ta’arufnya susah banget. Gak Familiar kali ya sama kata itu *tepokjidat*… :D

“Ehmm…iya, kenapa gitu emang mba?”

“Gak apa-apa sih. Cuma dulu mba pernah denger kamu bahas-bahas itu”

“Oooh…” aku jadi mikir, kapan ya itu…?berarti itu berkesan banget, sampe sampe mba Sari masih inget dan aku udah lupa…hehe

Tiba-tiba terdengar suara memotong..

“Eh, orang mau shalat kok malah diajak ngobrol sih linda” suara mba anggi sesudah selesai shalat ternyata yang berbicara

“Lah, mba sari yang tadi ngajak ngobrol aku duluan mba”

Dan akhirnya mba sari pun memulai shalat ashar…

Aku yang saat itu sudah siap-siap mau ambil wudhu, tertahan [lagi]. Kali ini ngobrolnya sama justru sama Mba Anggi.

“Kalau jodoh itu udah dateng, kadang justru malah gak lama ya mba sampe ke proses pernikahan. Kayak dirimu itu…hehe”aku menyeringai

“Iya…”

“Dulu pacaran sama yang sebelumnya berapa lama mba?” iseng aku bertanya

“3 Tahun…”

“Lama juga ya…Sama yang sekarang bukannya baru kan? baru deket [lagi] kemaren-kemaren terus langsung mutusin buat nikah kan. Lamaran bulan depan deh” (deket lagi : karena dulunya udah pernah kenal)

“He eh…iya…” sambil manggut-manggut

“Iyalah mba, kalau yang dulu belum siap kenapa jadi kita yang nungguin lama-lama. Kalo kata buku yang aku baca mah ya, cinta itu mengambil kesempatan itu disebut perjuangan atau mempersilakan, nah itu pengorbanan. Dan ternyata yang sekarang lebih siap ya? Jadi yang sebelumnya ya harus mempersilakan lah…hehe” aku ngeledek…

“Iya…tapi, kalo gak gitu juga kan kita gak tahu yang jodoh sama kita yang mana” Mba Anggi agak tidak sepakat.

Aku yang tidak ingin berdebat berkata “Intinya mah gitulah mba…kalo udah ketemu jodohnya mah jalannya pasti gampang. Kaya pengalamannya Mba Sari yang udah pacaran lama, eh tapi ternyata pas ketemu jodoh benerannya prosesnya ternyata lebih cepet kan”

Mba sari yang waktu itu baru saja selesai salam langsung menjawab “Iya tuh…bener.”

Eh, ternyata obrolan nya bikin sampe bikin orang gak khusyu sholatnya…Astaghfirullah…dan saya juga jadi gak shalat-shalat nih ceritanya…”Wudhu ahh…” kata saya dalam hati sambil jalan ke tempat wudhu dan mba Anggi pun sudah berlalu sambil berkata “Iya, udah ya aku duluan”.

Tapi, saat saya mau wudhu, langkah saya tertahan kembali. Mba sari tiba-tiba bilang “Pilih yang pasti-pasti aja kalo udah ada calonnya ya linda.”

“hah, apa mba?” sayup sayup aku dengernya. Dan akupun berhenti

“Iya, kalo ada yang gak pasti mah udah tinggalin aja. Kayak dulu Mba Sari. Mba Sari tuh ya dulu udah pacaran 4 tahun, tapi ini orang masih anteng aja. Keblinger kali ya tuh orang, saking pinternya. Dia itu anak Farmasi ITB, pinter banget deh…mba suka dia karena dia itu emang pinter. Saking pinternya, kayaknya dia gak mikirin mba Sari. Dari situ mba, coba buka mata lebar-lebar yah…dan ternyata baru sadar kalo cowok itu bukan cuma dia didunia. Sampe akhirnya, suami mba sari yang sekarang dateng buat ngajak mba nikah. Yaudah mba putusin aja tuh pacar mba sari. Eh ya, pas mba lagi hamil 3 bulan tuh dia telpon mba. Waktu itu…katanya dia dapet beasiswa S2 ke Jerman dan telpon mau ngajak mba sari nikah. Ya mba bilang aja…aduh, aku lagi hamil nih 3 bulan. Kaget lah dia…hahaha”

“hehehe…” walau ini bukan yang pertama kali dengernya, tapi tetep aja aku ketawa dengernya….

“Lagian sih, dari kemaren kemaren kemana aja. Hari gini aja…gw udah hamil baru deh dia ngomong. Pelajaran ya linda udah gak usah lama lama….” Mba Sari mengekspresikan kekesalannya walau cerita itu sudah berlalu.

“??????” siapa yang lama “Iya mba… aku mau wudhu dulu yak” sambil ngeloyor ke tempat wudhu…

“Eh, tapi kan kamu ta’aruf gitu ya?” terdengar suara mba sari waktu aku lagi ambil wudhu. Setelah selesai aku jawab…

“He eh…”

“Kayak apa sih ta’aruf tuh?”

Aku bingung jelasinnya mulai dari mana “Ehmm…gimana ya? ya gitu…pake biodata” jawab sekena nya

Tiba-tiba teman ku 2 orang yang tadi diajak shalat dateng. Sebut saja namanya mba Rina dan Rani.

“Oh, jadi kamu ta’aruf gitu ya linda” Tanya mba Rani yang baru datang

“hah,apa?eh… Iya mba…”

“Trus itu tadi pake biodata apaan?”

“Iya mba ta’aruf itu pake biodata…Jadi nanti tukeran”

“Emang bisa ya? Trus kapan kita tumbuh perasaan suka nya? Emang bisa ya langsung cinta…”

Sambil pake mukena,sambil aku jawab “Cinta mah bisa sambil jalan lah. Lagian kalo kita nikah emang cukup pake cinta doang mba? Kan enggak…ya harus tahu juga gimana pandangan setelah pernikahan dari calonnya mau gimana…intinya mah visi dan misi gitu. Jangan pas udah nikah baru ditanyain…kalo gak sejalan gimana kedepannya”

“Trus itu biodatanya kayak apa? Itu kayak ngelamar kerjaan aja…”
 

“Emang, mirip mirip lah mba…”

Muka mba rani keliatan bingung…”Hah…serius lo?? Baru tahu gw” O_o

Waduh… saya makin bingung nih *tepokjidat*…gimana jelasin nya. “Iya mba…jadi terserah disitu kita mau nulis apa aja. Yang jelas mewakili hal tentang diri kita dan keluarga.”

Mba Sari yang dari masih ada dimushola dan mendengarkan perbincangan kita mengenai biodata nyeletuk “Yaudah nanti kalo bidodata nya udah jadi kasih ke Mba Sari ya linda…buat stock”katanya sambil ngeloyor pergi

“Hayyah…” -_-’

“Linda, eh lu belum shalat dari tadi.” Tanya mba Rina…

“Iya nih…belum, dari tadi ngobrolnya bersambung terus udah berapa orang. Hayulah mba kalo gitu kita berjamaah”

…..Shalat Ashar…..(Akhirnya shalat juga…hehe :D)

Setelah selesai shalat ternyata masih lanjut itu bahasan….

Mba Rani pun memulai…”Kalo aku tuh ya, nanti pengen cari jodoh di tempat pengajian aja atau di organisasi apa gitu.”

“Bagus…bagus itu mba…” kata saya dengan semangat

“Eh,serius itu ya pake biodata kaya orang ngelamar kerja?” Mba Rani masih penasaran kayaknya sama biodata.

“kan tadi aku udah bilang…mirip-mirip kayak gitu. Tanya mba rina deh tuh mba yang pernah aku kasih liat biodata aku.”

“Iya mba…bener-bener emang kayak gitu.” Mba Rina membenarkan

Aku senyum senyum aja…

“Ya ampun…terus dikasih ke siapa itu nanti biodatanya.”

“Guru ngaji…” Jawab ku simple

 “Guru ngaji nya yang nyariin?” Mba Rani bertanya

“Gak juga mba, bisa juga dikenalin sama temen atau bisa juga temen yang udah kenal, yang jelas guru ngaji itu jadi perantara dan pendamping waktu ta’aruf. Kalo udah kenal dan ta’aruf dirasa tidak perlu ya nggak apa-apa, guru ngaji nya bisa jadi konsultan kita selain orang tua….bahkan kalo calonnya dari Orang Tua juga bisa.”

“Ohhh…gitu ya?” manggut manggut

“Iya, temen aku juga ada yang baru ta’aruf bulan maret kemaren. dikenalin dari temen kerja nya…nanti bulan depan mau nikah”

“Tuh mba…katanya mau cari jodoh ditempat pengajian. Kayak si Linda tuh nanti” Mba Rina meledek mba Rani

“Tapi…aku gak mau punya suami yang berjenggot. Aku maunya punya suami yang shaleh, ganteng, baik dan berpotensi…berpotensi kaya…hahaha.”

Ya ampun…Mba Rani….ckckck….aku membatin lagi

“Itu lagi. Mana ada mba yang se-perfect itu. Ya, harus ada yang jadi prioritas lah…” gak sepakat saya ceritanya

“Kalo ternyata udah ada yang kaya, tapi ternyata gak ganteng dan sholeh gimana hayo??? Nobody’s perfect mba…kita harus punya kriteria utama, klo ada kekurangan ya wajar. Kita juga gitu.…dasar nih ah…”

“Kalo ada yang sesuai kriteria aku itu pas nanti aku ulang tahun dan bilang will you marry me? Aku pasti jawab Definitely Yes

Aamiin…aku dan Mba Rina pun mengaminkan… biar cepet selesai :D

“udah ah, yuk ke ruangan. Kelamaan nih…”

Sampe diruangan ternyata jam sudah menunjukkan pukul 16.15….Wew…lama juga dimushola, 45 menit….gak ada abisnya ya emang klo bahas masalah ini….ckckck….

Dan sampe sekarang masih lucu klo inget ekspresi temen-temen aku itu, apalagi pas tahu aku penganut paham ta’aruf….hehe :D

***

Note : Nama pemeran cerita-cerita diatas bukan nama sesungguhnya, karena saya belum minta izin sama orangnya… :D

05 Mei 2012

Linda J Kusumawardani

Pembelajar dari Kehidupan

6 gagasan untuk “Cerita-Cerita (Cerita Masalah Jodoh)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s